Rabu, 30 Maret 2011

menjadi jujur itu sulit

jujur ; apa arti/defenisi jika kamu mendengar kata ini??? apa hanya sebuah kata yang berarti "KENYATAAN" atau kebalikannya ketika mendengar kata jujur anda malahan tidak bisa mendefenisikan arti kata tersebut.
Jujur jika diartikan secara baku adalah "mengakui, berkata atau memberikan suatu informasi yang sesuai kenyataan dan kebenaran". Dalam praktek dan penerapannya, secara hukum tingkat kejujuran seseorang biasanya dinilai dari ketepatan pengakuan atau apa yang dibicarakan seseorang dengan kebenaran dan kenyataan yang terjadi. Bila berpatokan pada arti kata yang baku dan harafiah maka jika seseorang berkata tidak sesuai dengan kebenaran dan kenyataan atau tidak mengakui suatu hal sesuai yang sebenarnya, orang tersebut sudah dapat dianggap atau dinilai tidak jujur, menipu, mungkir, berbohong, munafik atau lainnya.


Kenapa harus jujur?

Saya sering mendengar orang tua menasehati anak supaya harus menjadi orang yang jujur. Dalam mendidik dan memotivasi supaya seorang anak menjadi orang yang jujur, kerap kali dikemukakan bahwa menjadi orang jujur itu sangat baik, akan dipercaya orang, akan disayang orang tua, dan bahkan mungkin sering dikatakan bahwa kalau jujur akan disayang/dikasihi oleh Tuhan. Tapi setelah mencoba merenungkan dan menyelami permasalahan kejujuran ini, saya masih merasa tidak mengerti: "Kenapa jadi orang harus jujur?"

Umumnya jawaban yang saya dapat adalah bahwa kejujuran adalah hal yang sangat baik dan positif, dan kadang saya juga mendapat jawaban bahwa "Pokoknya jadi orang harus jujur!"

dalam keseharian diri saya sendiri jujur sering di nomor dua kan. seringa kali saya beranggapan tidak akan terjadi apa" jika saya membelokkan apa yang terjadi. cuma sedikit saya itu juga bisa di katakan tidak jujur.

jadi bagaimana dengan kejujuran anda??
apa hari ini anda sudah jujur dengan diri Anda??

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar